Grand Wisata, Kota Mandiri dari Sinar Mas Land di Timur Jakarta

Gambar
Mari kita melihat ke belakang dari sejarah Group Sinar Mas, pada tahun 1962 Eka Tjipta Widjaja mendirikan pertama kali dengan bisnis kelapa sawit, yang kini meluas dan berkembang menjadi bisnis properti, kertas, infrastruktur, energi, pangan dan lain sebagainya.

1972 berdiri Duta Pertiwi (DUTI), 1984-1989 berdiri Bumi Serpong Damai; yang beroperasi mulai di tahun 19891990-1994 merek ITC berdiri, diikuti penjualan pertama saham umumnya DUTI di pasar bursa1997 AFP masuk bursa di Singapura2002 Sinar Mas Land mengontrol BSD City2008 BSD menjual saham umum perdananya2010 BSD mengakuisisi DUTI (85,31%); Sinar Teladan (60%); Sinar Mas Wisesa (55%)2011 Merek Sinar mas Land diperkenalkan.  Beberapa kawasan kota mandiri atau perumahan di bawah  Sinar Mas Land di antaranya:

BSD CityGrand Wisata - BekasiKota Deltamas - CikarangKota Wisata - Cibubur Go!Wet terletak di Grand Wisata Bekasi yang memiliki akses langsung via tol KM 21 Jakarta-Cikampek, memiliki luas 7.5 hektar. Video dari pasangan saya …

Menyambut Ramadhan Bersama Dompet Dhuafa

Para pembicara di acara 25 Tahun Membentang Kebaikan dari Dompet Dhuafa
Ramadhan kian dekat. Dalam hitungan hari, semua umat muslim di seluruh penjuru dunia berkemas-kemas menyambut bulan suci penuh berkah. Tak ketinggalan, Lembaga filantropi yang turut menyiapkan diri dalam menyambut Ramadhan. Program-program terbaik dipersiapkan untuk berbagi kebaikan bagi sesama. Tentunya, untuk menyajikan itu semua, perlu adanya sinergi bersama dari para donatur.

Untuk berbagi kemeriahan dengan program terbaiknya, tak ketinggalan salah satu Lembaga filantropi yang kini menuju usia 25 tahunnya, yaitu Dompet Dhuafa, turut berbagi di Ramadhan kali ini. Semangat tersebut hadir melalui gerakan bersama kita semua.
Bertempat di Graha Bhima Sakti, Dompet Dhuafa menggelar acara blogger & media gathering perayaan 25 tahun membentang kebaikan yang juga peluncuran dari bawaberkah.org. Dalam acara ini menghadirkan M Syafii El-Banatanie) selaku Direktur Dompet Dhuafa Pendidikan, dr. Reza Romadhoni, dokter dari LKC (Layanan Kesehatan Cuma-cuma) Dompet Dhuafa, Bapak Urip Budiarto, GM Resources Mobilitation Dompet Dhuafa/Ketua Ramadhan Dompet Dhuafa 1439H serta Ihsan Tarore.

Tidak mudah bagi Dompet Dhuafa dalam mengarungi perjalanan selama 25 tahun, begitu banyak ujian yang harus dihadapi. Sehingga terus membutuhkan kekompakan semangat dan berkolaborasi bersama donatur untuk mengisi usia produktif lembaga.  Dalam rangka 25 Tahun Dompet Dhuafa mengusung tiga konsep yaitu Memberikan beragam pengalaman, Menyajikan rasa kepedulian serta menyalakan semangat kolaborasi. 
Dari produk pemberdayaan yang dihadirkan di acara. Kurma, eh kopi adalah buruan utama saya. Kopi dari daerah Sulawesi ini yang langsung bisa saya cicipi. Dengan takaran yang pas, bagi saya kopi ini rasanya tidak pahit di lidah saya. Seorang teman bahkan langsung mengusulkan agar dijual langsung dengan kemasan bijian, yang belum dihaluskan. Satu teman lagi yang gemar mengoleksi kopi dari berbagai daerah langsung bertanya "Sudah digiling atau belum?".





Postingan populer dari blog ini

Savasa Deltamas, Hunian Kota Pintar Kolaborasi Sinar Mas Land dengan Panasonic di Kota Deltamas

Dialog Nasional Indonesia Maju Hadir di Kota Bogor

Meriahnya Grand Launching Kopi Susu, Varian Terbarunya lapis Bogor Sangkuriang