Postingan

Menampilkan postingan dari Maret, 2014

Berkunjung ke Proklim Kelurahan Randakari yang Hijau Serta Sanggar Wuni Kreasi

Gambar
Suatu kehormatan kembali diajak oleh PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk. (“Indocement”) Produsen Semen Tiga Roda dan Semen Rajawali untuk mengunjungi lokasi dari program CSR mereka, kali ini yang menjadi tujuan kami adalah Program Kampung Iklim (Proklim) Kelurahan Randakari, Cilegon. Proklim sendiri adalah program dari Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan yang sudah berjalan sejak beberapa tahun, yang mengacu kepada Peraturan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 19/2012 tentang program Kampung Iklim.
Kegiatan di proklim dapat berupa; pengendalian kekeringan, banjir dan longsor, peningkatan ketahanan pangan, pengelolaan sampah, budidaya pertanian, dan lain sebagainya.
Sejarah dari Kelurahan Randakari sendiri, di tahun 1970-an daerah ini merupakan wilayah pertanian tadah hujan. Sejak tahun 1990 berubah menjadi kawasan perindustrian. Yang berakibat menjadi gersang, menipisnya lahan berganti menjadi pemukiman warga. Di tahun 2015, Indocement berinisiatif membantu mengatasi masalah ini den…

Review "oo NINA BOBO"

Gambar
Setelah sukses di tahun lalu dengan film “SANG KIAI” yang berhasil meraih piala citra sebagai Film Terbaik Bioskop 2013, di tahun 2014 ini Rapi Films merilis film pertamanya dengan genre horor “oo NINA BOBO”. Jelangkung (2001) debut pertama Jose Poernomo bersama Rizal Mantovani adalah salah satu film horor terbaik di Indonesia. Rumah Kentang (2012), KM 97 (2013) dan Samudera Hotel 308 (2013) adalah beberapa film-film Indonesia yang disutradarainya. Hingga Ia diberikan gelar sutradara spesialis film horor Indonesia. Nina Bobo yang kita semua kenal sebagai lagu pengantar tidur,  dalam film ini lagu Nina Bobo adalah sebagai lagu pemanggil arwah, menjadikan lagu buaian ini terdengar menyeramkan dan malah tidak menarik untuk digunakan sebagai lagu pengantar tidur. Dari segi cerita kita akan dibikin penasaran dengan kalimat “Kisah di balik lagu pengantar tidur Nina Bobo” Namun cerita yang disajikan kurang begitu  kuat . Ketiga karakter utama dalam film ini terlihat tidak menyatu satu denga…

I'm at Media Screening #Film99Cahaya Part 2

Gambar
Awalnya saya menjadwalkan di hari Senin tgl 3 Maret 2014 kemaren untuk pergi ke tempat bekerja yang baru, tapi sebelumnya konfirmasi untuk menghadiri acara screening dari film 99 Cahaya di Langit Eropa telah saya kirimkan untuk bersedia datang, jika kesempatan untuk pergi ke tempat kerja yang baru ada sesuatu halangan. Dan...tampaknya saya dapat menghadiri screening dari film 99 Cahaya di Langit Eropa. Terima kasih kepada pihak dari Uni Eropa yang untuk kesekian kalinya mengundang saya dalam acara yang mereka selenggarakan atau ada kerjasama dengan mereka. Untuk screening dari film 99 Cahaya di Langit Eropa baik yang pertama dan yang keduanya, saya mendapat undangan melalui pihak Uni Eropa.  Delegasi Uni Eropa di Indonesia turut mengucapkan selamat atas peluncuran film 99 Cahaya di Langit Eropa, bagi Uni Eropa film 99 Cahaya di Langit Eropa menggambarkan keragaman dan kekayaan dan warisan budaya Eropa, pentingnya toleransi antar umat beragama, serta promosi terhadap pendidikan tinggi…

Postingan populer dari blog ini

Grand Wisata, Kota Mandiri dari Sinar Mas Land di Timur Jakarta

Paxel, Rekan Pengiriman Terbaru Kita Semua

Asyiknya Berkeliling Kampung Kaleng Pasirmukti dan Mengunjungi Agrowisata P3M Hambalang