Savasa Deltamas, Hunian Kota Pintar Kolaborasi Sinar Mas Land dengan Panasonic di Kota Deltamas

Gambar
Kawasan Bekasi, Cikarang, Karawang hingga Purwakarta banyak ditempati oleh kawasan industri. Salah satu kawasan industri yang saya beserta teman-teman blogger lainnya kunjungi pada Sabtu, 15 September 2018 adalah Kota Deltamas. Yang telah dikembangkan sejak 20 tahun yang lalu oleh PT Puradelta Lestari, kota modern mandiri yang dibangun di atas lahan seluas 3177 hektar, yang di dalamnya ada kawasan pemukiman, kawasan komersial dan industri dengan standar internasional dengan berbagai fasilitas dan infrastruktur kelas dunia. Kota Deltamas sangat mudah diakses dari jalan tol Jakarta-Cikampek dengan akses utama di pintu KM 37 Cikarang Pusat.

Lihat postingan ini di Instagram

Padahal udah banyak mencoba merekam...cuma segini jadinya 😂 @savasa.deltamas @sinarmas_land #SavasaDeltamas #Sinarmasland Sebuah kiriman dibagikan oleh Hendra Gunawan (@ndraverne) pada 15 Sep 2018 jam 12:31 PDT
Dikembangkan oleh Sinar Mas La

Era Digital Musik



koleksi CD gw dan semoga bertambah terus
koleksi kaset asli yang tersisa
Sudah tidak bisa dihindari dalam menikmati musik akan mengalami pergeseran, dimulai dari format piringan hitam, kaset, CD hingga sekarang yang dengan mudah diunduh yaitu format digital.
Sebagai seorang pengapreasiasi musik, gw mencoba dan berusaha untuk membeli yang asli, dan dengan jujur gw juga memiliki koleksi mp3 bajakan. Tapi untuk awalnya memiliki koleksi kaset itu nggak pernah ada satu pun terselip kaset bajakan. Menurut gw pada waktu itu harga kaset yang asli dan bajakan cukup bersaing, tidak terlampau jauh. Misal harga kaset bajakan seharga Rp. 7,000 sedangkan harga kaset asli Rp. 10,000. Jadi, kenapa harus memilih yang bajakan jika harga yang asli hanya berbeda Rp. 3,000 saja.
Kaset asli dengan segala kualitasnya, dari sampul yang kertasnya lebih baik dan tentunya berisi lirik dari lagu-lagu tersebut. Sedangkan kaset bajakan biasanya hanya sampul depan aja, sampul bagian dalam kosong. Itu hanya dari segi sampul. Mengenai suara, sangat jauh berbeda dengan kualitas kaset asli tentunya. 
Sebelumnya koleksi kaset yang gw miliki itu adalah “warisan” dari kakak gw. Lumayan banyak pula, musisi pada zaman 90-an kasetnya yang kakak gw miliki itu. Dan musisi itu telah dan akan mengadakan konser di Indonesia saat ini. Untuk koleksi kaset musisi Indonesia dimulai dari Slank dan Dewa 19, album-album awal mereka pun masuk dalam koleksinya. Sayangnya, pada saat itu biasanya sistem “pinjam meminjam” kaset antar teman selalu terselip lupa untuk mengembalikan. Kalau pun masih ada, cuma tinggal cangkang dan sampulnya aja, kasetnya hilang entah kemana. Untuk koleksi kaset gw yang benar-benar gw beli dengan usaha menabung dari duit jajan selama seminggu atau lebih di mulai sejak sekolah SMK, waktu masih SMP belum ada niat untuk beli, lebih sering pinjam dan lupa mengembalikan sebelum yang punya menanyakan. Salah satu siasat gw yang gw gunakan demi membeli kaset yang asli yaitu berburu di tempat penjualan barang-barang bekas. Untuk kaset biar pun bekas biasanya kualitas masih terjaga, pitanya ada sambungan sedikit tak mengapa, yang penting asli. Berlanjut ke koleksi CD, gw baru bisa memiliki setelah selesai sekolah. Untuk CD hanya beberapa yang benar-benar beli, selebihnya dapat dari pihak musisinya tersebut, label rekaman atau bahkan radio dan sponsor acara musik. 
Saat ini jika gw ingin membeli CD biasanya gw mencari promo menarik dari penjualan CD tersebut, atau memang gw memiliki keterikatan dengan musisi tersebut, karena gw sekarang telah tergabung dengan beberapa fans club. Sejak era format kaset (yang gw ketahui) pembajakan memang sudah marak. Dan semakin booming dengan banyaknya media pemutar untuk CD. Bahkan masyarakat awam biasanya mengenal istilah CD sama dengan VCD, harus dengan yang ada tampilannya saat di putar di VCD Player. Setelah itu kemudian membanjirnya CD dengan format mp3. Yup! Gw salah satu yang mengoleksinya, kenapa? Biasanya gw mencari CD mp3 tersebut koleksi lagu-lagunya sudah tidak bisa gw temukan di toko. Pendapat gw, suara yang di hasilkan dari koleksi CD mp3 ini tidak terlalu beda dengan kualitas CD original. Harga yang di tawarkan untuk koleksi CD mp3 ini biasanya Rp. 10,000. sedangkan CD asli minimal Rp. 25,000-50,000 untuk musisi Indonesia. 
Karena hasrat gw di musik dan gw sebisa mungkin meng-update informasi dari setiap musisi Indonesia melalui Twitter mereka. Dari banyaknya pertanyaan mengenai “DOWNLOAD” ada 2 kubu yang bisa gw baca. Satu kubu yang langsung mengecam “DOWNLOAD” itu sesuatu yang ilegal, kalau mau memiliki koleksi kami beli CD!. Sedangkan di kubu yang satu lagi mereka yang sudah bisa menerima bahwa “DOWNLOAD” itu ada yang legal. Di Indonesia sendiri download legal sudah mulai banyak tersedia, salah satu yang gw kenal sejak setahun yang lalu itu ialah MelOn Indonesia. Cara untuk mendapatkan lagu via MelOn Indonesia pun tidak sulit, cukup meregistrasikan nomer handphone saja. Cara registrasi sila klik di sini.
Oh iya setahun yang lalu itu gw belum menggunakan hape Android, dan sekarang MelOn sudah tersedia aplikasinya di Google Play. Mari sedot langsung lagu-lagu yang legal ke hape masing-masing!
penampakan MelOn Mobile di Android gw

 

Postingan populer dari blog ini

Menikmati Layanan Konten Premium KLIX TV yang Mengecewakan

Meriahnya Grand Launching Kopi Susu, Varian Terbarunya lapis Bogor Sangkuriang

Akhirnya E-KTP Pengganti Telah Tercetak